USG BKKM Provinsi Banten

USG BKKM Provinsi Banten

Pengertian Ultrasonografi (USG) adalah pemeriksaan dalam bidang penunjang diagnostic yang memanfaatkan gelombang ultrasonik dengan frekuensi yang tinggi dalam menghasilkan imajing, tanpa menggunakan radiasi, tidak menimbulkan rasa sakit (non traumatic), tidak menimbulkan efek samping (non invasif).

Selain itu ultrasonografi relatif murah, pemeriksaannya relatif cepat, dan persiapan pasien serta peralatannya relatif mudah. Gelombang suara ultrasonik memiliki frekuensi lebih dari 20.000 Hz, tapi yang dimanfaatkan dalam teknik ultrasonografi (kedokteran) gelombang suara dengan frekuensi 1-10 MHz.
 
Ultrasonik adalah gelombang suara dengan frekuensi lebih tinggi dari pada kemampuan pendengaran telinga manusia, sehingga kita tidak bisa mendengarnya sama sekali. Suara yang dapat didengar manusia mempunyai frekuensi antara 20 Hz – 20.000 Hz. Salah satu aplikasi gelombang dalam bidang kedokteran adalah dalam ultrasonografi (USG).
 
Ultrasonografi ini memanfaatkan gelombang ultrasonik yang merupakan gelombang elektromagnetik, untuk membantu para petugas kesehatan (dokter atau bidan) dalam mendiagnosa penyakit ataupun mendeteksi yang ada dalam tubuh pasiennya.
 
Ultrasonografi dalam bidang kesehatan bertujuan untuk pemeriksaan organ-organ tubuh yang dapat diketahui bentuk, ukuran anatomis, gerakan, serta hubungannya dengan jaringan lain disekitarnya.
Sifat dasar ultrasound : 
 
1)     Sangat lambat bila melalui media yang bersifat gas, dan sangat cepat bila melalui media padat. 
2)     Semakin padat suatu media maka semakin cepat kecepatan suaranya.
3)     Apabila melalui suatu media maka akan terjadi atenuasi.


.



 
 
  •  Keuntungan Pemeriksaan USG
  1. Pasien dapat diperiksa langsung tanpa persiapan dan memberi hasil yang cepat.
  2. Bersifat non invasif (tidak terjadi efek samping) sehingga dapat dilakukan pula pada anak-anak. Aman untuk pasien dan operator, karena tidak tergantung pada radiasi ionisasi.
  3. Dapat membedakan jenis jaringan dengan melihat perbedaan interaksi dengan gelombang suara.
  4. Dapat mendeteksi struktur yang bergerak seperti pulsasi fetal.
  5. Dapat juga mendeteksi kanker payudara.
  6. Memberi informasi mengenai adanya kehamilan di dalam rahim di awal-awal masa kehamilan.
  7. Mendeteksi adanya kehamilan ganda.
  8. Memperkirakan tanggal kelahiran bayi berdasarkan ukuran tengkorak dan tulang paha yang terbentuk sempurna di trimester kedua.
  9. Memantau pertumbuhan dan perkembangan organ-organ janin.
  10. Mengecek jenis kelamin.
  11. Memantau perkembangan posisi bayi sebagai persiapan kelahiran. Dalam hal ini jika terlihat sungsang, akan dilakukan tindakan tertentu agar bisa melahirkan normal atau dengan cara lain.
  12. Mengecek plasenta dan posisinya. Dalam hal ini biasanya untuk mengetahui ada – tidaknya plasenta atau tali ari-ari yang posisinya mungkin membahayakan bayi.
  13. Melihat pergerakan bayi (aktif tidaknya) dan juga detil wajah dengan menggunakan USG 4D.
  14. Memastikan keadaan bayi sehat secara umum sehingga bisa meminimalkan risiko bayi lahir cacat karena terpantau sejak dini di dalam kandungan.
 

Penguin
bantenprov